Selasa, 3 Februari 2015

Kehadapan kamu

Tidak pantas untuk aku bertanyakan khabar atau apa saja yang sedang kamu lalui, padahal aku juga tahu jawapannya itu apa.

Iya kan?

Aku baik-baik saja, biarpun sudah pergi jauh. ‎Kemarin aku jatuh. Kaki ini luka berbalut. Tapi entah kenapa, luka kemarin aku balut sendiri tanpa mengeluh tentang keberadaan atau barangkali kasih sayang yang sudah lama tak aku rasakan.

Kemarin Mawar talifon, tanya khabar. ‎Sebenarnya bukan itu yang aku tunggu. Tak perlu talifon juga tak apa, tapi aku selalu menanti untuk disapa kamu biarpun perbualan itu tak sambung menyambung seperti dulu. Waktu kita sama-sama memperjuangan kisah kita. 

Untuk adil pada waktu, aku kini menyendiri. Sepi bertemankan bintang. Indah. Kerana itu saja cahaya yang aku ada. Malam selalu berjalan panjang.

Ini merupakan hari yang entah keberaparatus kali, di mana akhirnya kita menyerah pada waktu. Diam, Duduk, dan tak mahu lagi berjuang.

Aku cukup berserah dalam menanti rahasia Tuhan yang aku sendiri tak tahu, apakah aku orang yang paling pantas untuk jadi penghuni di hati kamu.

Rasa ini, mungkin kifarah. Aku hanya mampu melihat,tak layak bersama.

Biarpun disebelah aku itu, bayang-bayang.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan