Rabu, 18 Februari 2015

Kota Bandung



Santai bersama pembaca BSA di Kota Bandung

Kita siapa?

‎Belajarlah melepaskan,
Akuilah kesilapan‎.

Kita bukan siapa-siapa.

--BSA

Isnin, 16 Februari 2015

Bila diduakan perasaanya

"Dia pasti akan ada kemahuan. Kemahuan dia pula, pada rasa sunyi atau mungkin juga pada rasa sayang. Tapi untuk 'cinta', sudah terbahagi dua. Akan satu ketika, kita akan jadi seorang pemberani dalam membuat keputusan sedang dulu, itu adalah hal yang paling mustahil kita putuskan..." 

--KIKI GRINDAWANGSA

Kebersamaan

‎Tanpa lafaz 
Itu juga cinta 

Cinta itu keberadaan 
Tidak hanya ungkapan 
Cukup pada kebersamaan 

Waktu memang selalu panjang 
Tapi tak selamanya itu milik kita berdua 
Hidup adalah memberi 
Memberi pula 
Tidak pada satu hati 

Mengertilah.

--BSA

Ahad, 15 Februari 2015

Meluahkan

‎kalau terus-terus begitu, kau pergi jumpa dia cepat. Duduk satu meja dan pastikan duduk bertentangan mata dengan kau. Kau tenung mata dia dalam-dalam. Orang yang memendam rasa ni kalau kita pandang tak bercakap sekalipun, air mata dia akan gugur.

Lepas tu kau mintak dia luah apa yang sebenarnya ada dalam hati dia. 

Kau cuma perlu diam. 
Diam-- 

Dia lebih sakit memendam, 
Takut dalam meluahkan. 

 --BSA

Ahad, 8 Februari 2015

Perbandingan

Sudah bermusim kita terima apa adanya jalan ini,
Tapi akhirnya kita kalah dengan perbandingan antara aku, kamu, orang akan datang, barangkali juga masa lalu masing-masing.

Jangan pernah membandingkan antara aku, dan dia. Atau mungkin  juga dengan siapa saja yang pernah kamu jalani seperti sebelumnya.

Aku ini memang sosok orang yang berbeda , jauh dari pilihan kamu sendiri.

--BSA

Jumaat, 6 Februari 2015

Bersama kembali

‎Untuk apa aku kembali, 
Sedangkan cinta kamu itu hanya sekecil itu. 

Untuk apa kita bersama, 
Sedang nanti kamu lari dari medan perang; 

"seperti sebelumnya" 

--BSA

Tanpa batas

‎Kenapa kita perlu agung-agungkan satu watak di mana kita sendiri tak pasti, apakah watak yang kita angkat akan selalu ada ? 

Sedang kita sendiri tahu, seseorang akan datang pada waktu yang tepat tanpa di julang - julang? 

--BSA

Janji

Tanyalah diri kamu sendiri. Jangan hanya mempertanyakan kenapa aku pergi, dan di mana perginya janji-janji. Ini bukan hanya janji aku saja, tapi janji kita berdua.

--BSA

Mengadu


BELI BUKU PATAH AREA SEMENANJUNG
WHATSAPP : 012 6730862

BELI BUKU PATAH AREA SABAH DAN SARAWAK
HUBUNGI Dycyma Heart PUAN SHIMA 013 880 1769

INSTAGRAM : bsa_awan

Khamis, 5 Februari 2015

Di Tawau , Sabah.


TAWAU, SANDAKAN, dan KOTA KINABALU banyak mencipta sejarah manis untuk saya. Sekarang BUKU PATAH telah bertapak di salah satu kedai di Tawau.

Boleh dapatkan di Kedai AG SPORT bersebelahan TELEKOM atau hubungi PN SHIMA Dycyma Heart ditalian 013-8801769 .

Terima kasih paling dalam buat orang-orang sabah. PATAH di Sabah saja terjual hampir 1400 naskah sejak ia di lancarkan pada 2013. Saya sayang semua pembaca2 setia saya.


cinta selalu,

Rabu, 4 Februari 2015

Berpaling pada lain-nya.

‎Akhirnya, 
Kau pilih dia. 

Setelah itu, 
Kau datang untuk kembali lagi. 

Aku disini,
Tak mahu dalam mahu. 

Tiba waktunya, 
Kau berpaling lagi dengan lain-nya. 

Berkali-kali. 

--BSA


Sakit

‎Cuma kau selalu fikir, 
Kau terluka. 

Tapi aku bagaimana? 

 --BSA

Selasa, 3 Februari 2015

Terabaikan

Ada banyak hal yang belum kita selesaikan. 

Jangan datang,
Untuk tunda cerita semalam. 

 Selesaikan. 

 --BSA

Kehadapan kamu

Tidak pantas untuk aku bertanyakan khabar atau apa saja yang sedang kamu lalui, padahal aku juga tahu jawapannya itu apa.

Iya kan?

Aku baik-baik saja, biarpun sudah pergi jauh. ‎Kemarin aku jatuh. Kaki ini luka berbalut. Tapi entah kenapa, luka kemarin aku balut sendiri tanpa mengeluh tentang keberadaan atau barangkali kasih sayang yang sudah lama tak aku rasakan.

Kemarin Mawar talifon, tanya khabar. ‎Sebenarnya bukan itu yang aku tunggu. Tak perlu talifon juga tak apa, tapi aku selalu menanti untuk disapa kamu biarpun perbualan itu tak sambung menyambung seperti dulu. Waktu kita sama-sama memperjuangan kisah kita. 

Untuk adil pada waktu, aku kini menyendiri. Sepi bertemankan bintang. Indah. Kerana itu saja cahaya yang aku ada. Malam selalu berjalan panjang.

Ini merupakan hari yang entah keberaparatus kali, di mana akhirnya kita menyerah pada waktu. Diam, Duduk, dan tak mahu lagi berjuang.

Aku cukup berserah dalam menanti rahasia Tuhan yang aku sendiri tak tahu, apakah aku orang yang paling pantas untuk jadi penghuni di hati kamu.

Rasa ini, mungkin kifarah. Aku hanya mampu melihat,tak layak bersama.

Biarpun disebelah aku itu, bayang-bayang.