Khamis, 22 Jun 2017

Plastik Jingga - PART 1

kikigrindawangsa

Di Jalan Robinson lelaki itu berdiri. Hujan lebat memaksa kekasihnya melewati tangga batu perlahan-lahan disudut jalan. Lelaki itu kemudiannya mengikatkan plastik berwarna jingga di kepala kekasihnya. Kekasihnya bernama Zulaikha.

Langit pada ketika itu, mendung dan suram. Seolah-olah ingin menangis tersedu-sedu; rintik hujannya membasahi bumi.

Mereka menyelusuri satu persatu ruang rumah-rumah kedai. Mereka melewati garisan jalan kuning. Petang itu, mereka berjalan dengan rintik-rintik hujan. Tidak diizinkan satu titis hujan jatuh di kepala Zulaikha. Kerana baginya, apalah makna berkasih jika dia tidak merasa tentang denyutan air hujan gerimis yang mengundang sakit. Platik jingga yang diikat kepala Zulaikha, masih erat terikat.

 "Terima kasih" Ucap Zulaikha kepada lelaki itu. Bagi Zulaikha, lelakinya itu telah menjaganya dengan penuh kasih dan sayang. Bagi Zulaikha juga, mereka ditemukan untuk mati bersama.

Dicemuh keji orang-orang sekeliling, Kata mereka; apa hanya kau seorang saja kah yang punya kekasih? dan bagi mereka, mereka ingin melihat sejauh mana kasih mereka ini mampu untuk bertahan. Tapi bagi lelaki itu, ia hanya kata picisan yang tidak penting. Tidak ada satu patah kata yang tertusuk ke dalam hatinya. Baginya juga, Zulaikha tetap sehingga hari ini masih lagi kekal bersamanya.

 "Allahuakbar .. Allahuakbar..." Azan Subuh berkumandang.

 Tersentak lamunan lelaki itu. Dia tidak tahu kenapa tempat ini tempat yang harus dia tinggal: pemulihan jiwa. Tempat yang dihuni oleh orang-orang yang berperwatakan aneh. ketawa sendiri, dan bercakap juga sendiri.

"Maaf Encik, sudah waktunya untuk makan ubat.." Kata Fatimah, Si perawat penghuni sakit jiwa.

Sambil menutupi kepalanya dengan plastik berwarna jingga, lelaki itu menangis tersedu-sedu. Kemudian lelaki itu terus-terus meminta agar dikembalikan nyawa kekasihnya yang telah meninggal dilanggar lari di Jalan Robinson.

Sejak kejadian tragis yang menimpa lelaki itu, lelaki itu ditempatkan di pusat pemulihan jiwa hampir 5 tahun. Sehingga hari ini, dia tidak menanggalkan plastik berwarna jingga di kepalanya. Perawat-perawat yang merawat lelaki itu sedia maklum akan tabiatnya dan mereka memahami tentang kesulitan, rasa cinta dan rindu pada kekasihnya, Zulaikha.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan