Followers

Pelancaran Buku PATAH

Saturday, April 19, 2014

Lelaki & Perempuan

LELAKI

Orang letak harap yang tinggi.

Kerja bagus,
rumah tersedia,
kereta ada.

Ada satu sebab.

Layar cerita ini cuma bercinta,
Yang ada cuma bayang-bayang saja untuk sana.

Kenal mak ayah,
bukan tiket untuk setuju berumah tangga.
Takut tak jadi,
yang terheret adalah keluarga.

Lelaki mahu paling simple.
Ringkas apa adanya.

Cukup masa,
Dia akan cari sendiri orang yang jadi wali pada perkahwinannya itu siapa.

Bukan sebab dia tak tak serius,
Umur dia pun kita dah boleh tahu,
Pencariannya bukan seorang kekasih,
Tapi perempuan seorang isteri.

Letih jadi orang lelaki.

Sebab yang dia dapat,
Permintaan.

Yang orang duk sibuk,
Pertanyaan.

Dah bayar itu ini belum?
Dah bayar kereta belum?
Dah bayar rumah belum?
Dah menyimpan untuk kawin belum?

Orang tanya,
Yang jalani cukup saja merasa.

Pelik.

Perkahwinan hanya melibatkan dua jiwa,
Keluarga besar itu ya,
Tapi aminkan doa untuk baik-baik saja itu rasanya sudah cukup bermakna.
Yang nak dicantumkan adalah satu hati,
Tapi yang jadi susah,
Terlalu prihatin.

Payah.

Waktu susah,
Tak nampak muka.

Bila nak kawin,
Dipersulit.

Cuma mahu nikah saja,
Untuk halalkan semua.

Nikah seorang,
Bukan dua.


PEREMPUAN

Orang selalu tanya,
Bila nak kawin?

Macam kita ini boleh intai muka surat jodoh yang Tuhan sudah siapkan. Kenapa perlu bertanya pada soalan yang dia sendiri pun tak tahu? Atau kalau sudah kawin, bila dia akan dapat anak?

Pertanyaan itu sensitif pada usianya,
Kalau kita tanya pada orang perempuan yang usianya 22 tahun bila nak kawin,
Dia akan tunduk senyum-senyum.

Tapi bila kita tanya pada perempuan yang usianya 30 tahun bila nak kawin,
Itu cukup tersinggung.

Sebab tu dia rasa lemah bila tiba hari raya pertama,
Macam soalan lain tak ada kan?

Kasihan jadi perempuan,
Dipaksa untuk terima suratan.

Tapi bestnya kalau jadi lelaki,
Kawin satu lagi itu alasannya ketentuan.

Hidup memaksa untuk tunduk pada banyak hal,
Tapi rasanya menghargai sosok manusia saja itu sudah cukup.

Tapi tak.

Ramai manusia sembunyi dengan telekung dan songkok untuk berlakon jadi baik.

Cukup saja,


Lihat yang sekarang, 
bagaimana.

Friday, April 18, 2014

Perkongsian buat semua: Medan Penulisan.

Senarnya sy berminat jg dlm penulisan. Ade tips ape2 tak?. Camne leh taip buku tebal tanpe idea terhenti.. dan tulis gune pen di buku atau kiki direct menaip?

Karya terhasil dari sebuah pikiran. Bagi saya, hidup ini menarik untuk diabadikan. Mata kita melihat, hati kita tersentuh. Apa saja boleh kita hasilkan. Dan saya, menulis dengan gaya bahasa saya yang sederhana.‎Tanpa sengaja, sudah beribu kata2 terhasil hanya dengan fikiran sehari-hari.‎ Saya menaip di blackberry, dan kemudian langsung update di sosial media.

‎Sy malu dgn diri sndri.. sbb niat utk merealisasikn satu buku pon blum tercapai..sdgkn idea banyak..n mcm2

Ada 2 tipe. Pertama, orang yang mahu menulis memang untuk terbitkan buku. Kedua, orang menulis tanpa dia sendiri sadari bahwa tulisan-tulisannya sudah memuatkan satu buku tebal. Jadi, kalau Erra mahu menulis sebuah buku, mulakan lah menulis. Dan hasil karya itu akan terhasil membentuk sebuah buku. Optimis dan percaya, bahwa keinginan kita mengatasi segala hal biarpun yang harus kita lalui adalah persekitaran kita yang begitu asing.

‎Haah betul.. Mcm skrg sy cuba di blog..itupun dah jarang.. dlu di fb . Tp mkin hari mkin jemu.. kerna yg sy dpt hnya pujian.. tp bkn itu y sy nak kn.sy rs sesuatu y kurg..malah xtenang. akhirnya sy tekad berdiam n memerhati..Tp knape ye sy camtu?

Menguji medan penulisan itu, kita harus perluaskan kotak penulisan kita. Contohnya, hal cinta memang  sesuatu hal yang kita tak nafikan, menarik sekali untuk kita pentaskan. Tapi kalau kita menulis tentang spiritual, ketuhanan itu juga indah untuk dibicarakan. Menulis saja tentang Tuhan, dan lihat bagaimana respond yang Erra akan dapat. Menulislah tentang pertanyaaan, lihat lagi dari sudut pandang yang bagaimana pembaca menilai. Luas. Penulisan terlalu luas.

‎Skg Lbh aktif di twitter sbnrnya.. sbb rasa org xnmpak. Huhu sy pon pelik nape sy jd camtu.

Twitter medium penulisan yang pendek dan ringkas. Tidak sama cara bagaimana kita update di blog dan tulis status di facebook. Di twitter untuk kita mahu orang nampak dan baca, penulisan di twitter harus PANAH tepat ke hati. Ringkas seringkas ringkasnya. Karna diruangan twitter, orang lihat tweet setiap 15 minit. Dan tak salah sekiranya kita juga tweet setiap 15 minit. ‎Dengan 1 kaedah, panah tepat ke hati.

Syukran.. sy suka dgn semua pandangan kiki..‎Kiki doakn ya sy berjaya jg sperti kmu.. moga ilmu n perkongsian kiki pd sy xcuma berhenti dsini.. terima kasih ya. Moga Tuhan mmberkati kita sume..

Semoga satu hari nanti, Erra akan punyai nama yang besar dalam dunia penulisan. ‎Oh ya, latih diri untuk menulis penuh. Tiada singkatan ejaan. Bila kita menulis penuh, hati akan bergerak dengan fikiran dan lenggok melodi akan nyamankan kita menulis. Banyakkan baca buku, ‎lihat orang2 yang sudah berjaya diluar sana bagaimana dia boleh jadi seperti itu. Berani. Itu sudah cukup. 

Pelik. Sy suke menulis tp dr xsuke mmbace. Novel xyah ckp la duahelai dah ngantuk wlupon buku tu top sklipon huhu.. tp komik xpelak tebal2..

Membaca ini latih otak kita untuk terus berkerja. Inputnya terlalu banyak yang boleh kita jadikan rujukan dalam penulisan kita sendiri. Gaya bahasa akan tambah lebih baik, penyudah kata-kata akan lebih tajam dan khayal akan lebih tinggi. Itu indahnya bila membaca. Kita mampu merasakan itu wujud, dan kita terjemahkan pada penulisan kita bahwa semua itu nyata pada hal yang kita yakin untuk sampaikan pada pembaca. Ada banyak pilihan sudut bacaan. Saya secara peribadi tidak begitu kearah novel. Saya lebih tertarik pada penulisan pendek. Prosa contohnya.

Kiranya kmu mmbace novel melangkah2 atau mcmn?

Saya baca novel untuk satu bab dahulu. Kalau bab pertama berjaya tarik saya untuk pergi ke bab kedua, saya akan sambung. Kalau tak, saya akan tutup buku dan memilih buku yang lain untuk dibaca. Saya tak akan baca melangkah-langkah. 

Tula..sy masih tercari2 identiti gaya penulisan sendiri..

Menulis, tak semestinya kita berada dalam situasi. Kita juga boleh berkayal menulis tentang perasaan yang orang lain rasanya. Seperti apa yang pernah kita rasakan.

Huhu sy terus terlintas nk bace buku kmu setelah menilai baris kata2 kamu.. iya sy dpt rasakan.. mgkin kerna sy pernah diizinkn Tuhan diberi rasa y sama..masyaAllah. suka. Sbb pas kena.

Rasa setiap manusia itu sama. Meninggalkan, ditinggalkan, melukai, dilukai, tersinggung, menyinggung, cuma saya susun baris kata untuk kita sama-sama kembali pada detik dimana kita pernah berada.

ketikanya

Kau datang,
Saat aku sudah bangun dan berdiri.

Kau pergi,
Macam kita tak pernah kenal.

--BSA

Wednesday, April 16, 2014

Pertanyaan


dari Syurga dia datang,
dan dia punya seribu pertanyaan untuk ditanyakan:

"kalau aku dihidupkan, jadi untuk apa aku dimatikan?"

waktu kecil kita punyai persoalan. Ya, kita terima apa pun persoalan itu. Tapi apabila kita menanyakan soalan saat kita sudah dewasa, kita dihukum dengan pelbagai teori dari orang-orang yang jaguh. 

bukankah tanpa pertanyaan itu hidup ini tidak lagi menarik?

dan apakah dengan pertanyaan itu kita dihukum berdosa?

Monday, April 14, 2014

Meninggalkan

‎Assalamualaikum. Nak minta pandangan ble? Kawan sy yg introduce page awk ni kat sy. . Actually sy bru saja melalui saat2 yg sukar sbb bru saja putus hubungan dgn seseorg disebabkan oleh org ke3. Tapi smpai skg sy masih lg sayang dia and berharap dia akn balik dgn sy. Cuma bila dipikirkan balik dgn apa yg di da buat dgn diri sy, and da byk kali bagi peluang but dia tetap juga buat kesalahan yg sama. Sampai la satu masa dia yg tinggalkan sy. Should i bertahan lagi utk dia or move on?? ikutkan hari ni da genap seminggu kitaorg da putus.


--

Dia pergi meninggalkan‎.

Dan kau perempuan--

Bertahan boleh,
Tapi satu saat kau juga harus buat keputusan.

--BSA

Sunday, April 13, 2014

Sekarang!

Sebab sayang. Kita letak semua gambar dia di facebook, kita pakai DP gambar dia di twitter. Kita tulis caption gambar;

"us"

Kita jaja cerita dia baik. Kita khabarkan pada semua, kita rasa seolah tinggal di syurga. Happy. Gembira itu dikongsi, dengan ucapan-ucapan dari semua kawan-kawan kita,

"Semoga kekal sampai jannah"

Tapi belum nikah.

Punya kita nak jaga hati dia, kita serah masa semua untuk dia. Sedang masa untuk diri sendiri itu nombor dua. Konon dia bahagia itu sudah cukup. Tapi bila relationship itu dan lama, kita pelan-pelan untuk sembunyi semata-mata untuk dia tak terasa hati. Kalau kawan-kawan ajak lepak, kita cakap pada dia;

"Sorry, semalam I dah tidur.."

Kalau cakap nak lepak dengan member, dia akan reply;

"k."

Itu dah cukup untuk bagitau, dia tak suka. Tak apalah, kawan kita boleh letak nombor dua. Sebab kita ini sedang terbang ke syurga. Kan?

Talifon pula, kena check call in, call out. SMS, whatsapp, wechat, dan segala macam. Kot-kot dia ada contact orang lain. Bermesra chat dengan orang lain. Bila dapat tahu contact balik dengan bekas kekasih, punya marah sampai kena pujuk dengan "janji, I tak contact dia lagi"  Maklumlah, till jannah punya misi. Kenalah kontrol semua.

Dah!

Cukup!

Sekarang ini bila dah putus, apa yang dia buat pada kita? 

Sekarang!
Sekarang!
Sekarang!

Dan apa yang kita bagi pada diri sendiri, selama kita bersama dengan dia?  Apakah dihargai ‎atau 

"Diangkat tinggi pada rasa pertama, 
buang jauh pada rasa tak mahu‎.."