Isnin, 10 Julai 2017

10 HAL TENTANG PEREMPUAN

 

1) Kalau tiba-tiba tidak ada sapaan selamat malam dari dia?
Itu bermakna dia merajuk.
2) Kalau dia kata bestnya kalau dapat pergi jalan2?
Itu bermakna, dia ingin berjalan bersama kamu.
3) Kalau pukul 9 malam dia kata dia mengantuk?
Itu bermakna dia suruh kamu cepat pulang dan luangkan waktu bersama dia.
4) Kalau dia tanya 
"awak suka makan di mana?"
Itu bermakna dia mahu ditanya tempat makan yang dia suka.
5) Kalau dia kata ada orang cuba untuk memikat dia?
Itu bermakna dia mula terasa diabaikan oleh kamu.
6) kalau dia kata 
"saya ok je"
Itu bermakna jangan.
7) kalau dia kata 
"awak ramai kawan perempuan tak?
Itu bermakna dia tak mahu persaingan.
8) kalau dia tiba-tiba diam beberapa hari?
Itu bermakna dia mahu ditanya 
"awak ada masalah?"
9) kalau dia kata 
"saya boleh selesaikan sendiri semua ini"
Itu bermakna dia minta tolong kamu dalam diam.
10) kalau dia kata 
"awak tak ada girlfriend ke?
Itu bermakna dia takut jatuh hati dengan kebaikan dan kata-kata kamu.
Nota: Ada tambahan 1 lagi.
11) kalau dia tag dan share tulisan ini?
Itu bermakna, dia ingin dimengerti.
Kerana perempuan itu lumrahnya memang begitu. Tak pernah dewasa dengan usianya. Kerana itu dia di panggil perempuan.
--BicaraSamaAwan

Rabu, 28 Jun 2017


Jaguh Pahlawan Internet


"Ada orang comment,
sembang pasal maruah.
Ada yang pertikai tentang tingkah laku,
kononnya bagi mereka,
kita ini BODOH."
--BicaraSamaAwan

***

Terkadang mereka ini harus diingatkan bahwa tak semua manusia itu akan berubah sikap secara total dengan cara memaki-maki kesalahan orang lain.

Menegur dengan cara paling baik, bukan dengan duduk menaip melabelkan orang bodoh.

Kerana hidup adalah cermin, dan cermin tidak pernah berbohong soal sikap, jati diri dan rasa kasih kita sesama manusia.

Berhentilah jadi hipokrit. Kita juga pernah jadi bodoh.

--BicaraSamaAwan

Isnin, 26 Jun 2017

Masa lalu


Lepaskan saja masa lalu itu.
cukuplah kita kenang ia sebagai lembaran baru
menuju kebahagiaan kita yang jauh akan lebih bahagia.

Yakin.

yakinlah pada dirimu sendiri,
hati dan perasaan kita mulai hari ini
jauh lebih mahal dari mengenang orang yang tidak lagi bersama kita.

--BicaraSamaAwan

Eid Mubarak 2017.


kalau kau fikir kau merasa keseorangan untuk menyambut hari raya pada tahun ini, ketahuilah bahwa kita beruntung kerana masih lagi punya kesempatan untuk melihat. 

Jangan lagi bersedih, satu saat nanti waktu akan khabarkan pada kita bahwa kita juga berhak untuk rasa bahagia.

Carilah kebahagiaan itu.

Benda Mati - PART 3


Malam datang lagi. Rasa yang datang seolah kejam untuk meninggalkan dia sendirian. Malam terasa panjang. Detik ini, lelaki itu tidur bertemankan bekas baju kekasihnya yang tidak dibasuh.

Dulu lelaki itu merupakan pencemburu kepada benda-benda mati, apatah lagi benda yang bernyawa. Indahnya menjadi bantal buat kepala Zulaikha untuk ke jalan mimpi. Nyaman sekali menjadi bantal peluk bagi seorang Zulaikha.

Apa lagi ? Tuala, baju, selimut, jam tangan, malah kasut dan semua benda-benda mati tidak bernyawa. Andai diberi peluang menjadi sosok selain manusia, ingin saja dia memilih untuk menjadi 'benda mati' untuk Zulaikha.

Petang itu hujan turun dengan lebat tanpa sadar tangannya dengan sendiri memegang dada, dan merasai kepala Zulaikha. Sesekali petir berdentum membuat dia terasa berdebar-debar. Mungkin trauma yang dirasakan itu seolah kejadiaannya berlaku semalam. Kejadian di Jalan Robinson memang masih betul-betul segar di ingatannya.

Semalam lelaki itu bermimpi menemui Zulaikha. Di hening subuh, mereka duduk di bangku, di tepi pulau perhentian, tempat yang mereka wajib datang setiap 14 Jun setiap tahun. Ia merupakan hari ulang tahun Zulaikha. Ia tidak disambut dengan hadiah-hadiah mewah. Kerana bagi lelaki itu, yang letakkan untuk sebuah perhubungannya adalah kasih sayang yang dalam. Mempersembahkan jiwa raga hanya untuk seorang Zulaikha.

"Hey gila! Kenapa kau pakai plastik bodoh itu?" 

Sergah salah seorang penghuni di situ. Lelaki itu cuma memandang kemudian tidak mempedulikannya. Baginya, rindunya dia pada Zulaikha telah membuatkan deria rasa pada sekeliling hampir mati. Hatinya keras, ingatannya hanya pada Zulaikha.

"Abang, kalau Ika dah tak ada lagi, abang jangan tutup pintu hati abang pada orang lain ya?"

"Ika cakap apa ni? jangan cakap benda-benda macam tu boleh tak? kalau Ika pergi, Abang akan patah hati..."

Itu adalah dialog sehari sebelum mereka jalan menyelusuri Jalan Robinson. Bagaimana untuk dia, si lelaki yang obses dengan Zulaikha harus menerimana kehilangan yang tiba-tiba ini?

Tujuh hari, tujuh malam lelaki itu memeluk pusara Zulaikha. Bumi turut bersedih. Keluarga kehilangan anak perempuan yang baik. Kesedihan lelaki itu berpanjangan hingga dipaksa oleh keluarga Zulaikha supaya tidak menangis lagi. Sehari selepas Zulaikha pergi, lelaki itu menguncikan diri dibilik untuk jangka masa yang lama.

Untuk kebaikan lelaki itu, dia akhirnya ditempatkan di pusat pemulihan jiwa walau dia sebenarnya tidak gila. Cuma hanya terlalu meratapi pemergian Zulaikha, kekasihnya yang sangat dia cintai.

Jumaat, 23 Jun 2017

Surat Ke Syurga - PART 2


Zulaikha Sharif.
Taman Syurga Indah,
00000 Langit Ketujuh,
Syurga.

NO 30, Jalan Permata Sari,
Sri Damansara Jalan 16/A,
47830 Petaling Jaya,
Selangor Darul Ehsan.

4 Ogos 2011.

Ke hadapan kekasihku, Zulaikha.

Sehingga hari ini aku masih lagi memakai plastik berwarna jingga yang aku sarung di kepala kau sewaktu kita melintasi garis jalan di Jalan Robinson.

Aku masih ingat lagi tentang dakapan lenganku di bahumu. kau kesejukan. Hujan itu seperti sebuah isyarat di mana harus ke mana tangan ku untuk singgah melindungi tubuhmu seperti titisan hujan rintik itu. Tidak aku izinkan ia jatuh di kepalamu. Zulaikha sayang, aku tahu kau takut petir, dentuman guruh dan gemiris-gemiris kecil. Kata kau, kau tidak suka untuk merasa sakit. Dan bagiku, sakitmu tidak udah seperti rasa yang selalu ingin membuat aku untuk terus dekat dan menjagamu.

Betapa besarnya rasa ini buatmu, Zulaikha. Tanpa pernah aku lakukan kepada siapa pun sebelum ini. Semua terjadi apabila kau hadir 7 yang tahun lalu di saat aku ranap ditinggal oleh sang pengkhianat cinta.

Dengan secebis rasa percaya dan cinta untuk akujadikanmu bidadari terindah, aku persembahkan kau layar cerita ini. Kekasih paling cantik di dunia, dan aku sangat bangga memilikimu.

Zulaikha yang baik,

Aku di sini bersama orang yang tidak aku kenal. Mereka hanya bercakap sendiri dan ketawa. Hampir semua. Aku takut Zulaikha, kenapa aku harus tinggal bersama mereka?

Aku tidak tahu kenapa aku di sini. Memakai pakaian hijau bertutup hingga ke pergelangan tangan, memakai seluar panjang, dan aku harus mengulang pakaian ini sehari-hari. Kenapa Zulaikha?

Pakaian aku dengan orang-orang di sini hampir sama. Cuma di bezakan oleh orang yang selalu menghulur makan, memberi ubat dan juga si polan yang selalu bercerita tentang motivasi penguat jiwa. Apa mereka fikir jiwa aku lemah? Apa mereka fikir aku gila, Zulaikha? Aku bosan mendengar kata bahwa hidup adalah proses mengenal hati, berbuat baik dan menerima takdir. Mereka kata penghuni-penghuni yang tinggal disini, adalah sakit! Aku tidak sakit Zulaikha. Aku cuma merindukan kau. Mereka yang sebenarnya gila!

Aku dipisahkan di ruangan bilik yang berbeza. Kau tahu, Zulaikha? Ruang yang sering aku jadikan tempat untuk menulis selain hati, adalah diruang dinding bilik ini. Aku menemui kebebasan bersuara di sini. Orang-orang di sini baik. Mereka tidak marah bila dinding ini penuh dengan tulisan. Malah, ada di antara mereka sering menghabiskan banyak waktu untuk membaca tulisan didinding biarpun itu hanya sebatas kalimat namamu ,Zulaikha.

Kekasihku sayang,

Aku terlalu rindukan kau. Saban hari kita sering bertemu di mimpi. Kita menyanyi bersama, menari dan meluangkan banyak waktu bersama. Dunia ini memang padat dipenuhi jutaan orang. Tapi dihati dan ingatanku, kau telah berumah di situ.

Tahukah kau bahwa aku adalah satu-satunya lelaki di sini yang memakai penyepit rambut kepunyaan kau, gelang kaki dan plastik berwarna jingga ini yang sering kuikat dikepalaku ini.

Aku juga lelaki yang memakai lipstik merah kesukaan kau. Aku sanggup di marahi berkali-kali kerana mencuri lipstik perawat-perawat di sini. Dan rasa ini, sering buat aku dekat bersamu kau, Zulaikha.

Zulaikha ku yang manis,

Warkah ini aku siapkan untuk beri perkhabaran awal bagaimana keadaan aku tanpa kau, Zulaikha. Walau sebenarnya terlalu banyak perkara pelik yang ingin aku sampaikan. Percayalah, aku tidak akan pernah jemu mengirimkan khabar buatmu walau kita berada di alam yang berbeza.

Aku dapat merasa aura kau sering mengawasi aku di sini. Cuma aku tidak suka berada terlalu lama di sini hanya kerana aku di paksa untuk melupakan kau. Di paksa untuk tidak memakai penyepit rambut ini, memakai lipstik merah dan plastik berwarna jingga ini lagi.

Di sini, aku tidak perlu siapa-siapa selain kerinduan. Kerana aku tahu, kau adalah bidadari yang akan selalu membahagiakan aku walau kau telah berada di syurga. perempuanku,

Tunggu aku di depan pintu. Sambut aku dengan senyum manis itu, aku rindu.

Salam cinta dari dunia,
LELAKIMU.
3:48 pagi,
4 Ogos 2011.

Khamis, 22 Jun 2017

Plastik Jingga - PART 1

kikigrindawangsa

Di Jalan Robinson lelaki itu berdiri. Hujan lebat memaksa kekasihnya melewati tangga batu perlahan-lahan disudut jalan. Lelaki itu kemudiannya mengikatkan plastik berwarna jingga di kepala kekasihnya. Kekasihnya bernama Zulaikha.

Langit pada ketika itu, mendung dan suram. Seolah-olah ingin menangis tersedu-sedu; rintik hujannya membasahi bumi.

Mereka menyelusuri satu persatu ruang rumah-rumah kedai. Mereka melewati garisan jalan kuning. Petang itu, mereka berjalan dengan rintik-rintik hujan. Tidak diizinkan satu titis hujan jatuh di kepala Zulaikha. Kerana baginya, apalah makna berkasih jika dia tidak merasa tentang denyutan air hujan gerimis yang mengundang sakit. Platik jingga yang diikat kepala Zulaikha, masih erat terikat.

 "Terima kasih" Ucap Zulaikha kepada lelaki itu. Bagi Zulaikha, lelakinya itu telah menjaganya dengan penuh kasih dan sayang. Bagi Zulaikha juga, mereka ditemukan untuk mati bersama.

Dicemuh keji orang-orang sekeliling, Kata mereka; apa hanya kau seorang saja kah yang punya kekasih? dan bagi mereka, mereka ingin melihat sejauh mana kasih mereka ini mampu untuk bertahan. Tapi bagi lelaki itu, ia hanya kata picisan yang tidak penting. Tidak ada satu patah kata yang tertusuk ke dalam hatinya. Baginya juga, Zulaikha tetap sehingga hari ini masih lagi kekal bersamanya.

 "Allahuakbar .. Allahuakbar..." Azan Subuh berkumandang.

 Tersentak lamunan lelaki itu. Dia tidak tahu kenapa tempat ini tempat yang harus dia tinggal: pemulihan jiwa. Tempat yang dihuni oleh orang-orang yang berperwatakan aneh. ketawa sendiri, dan bercakap juga sendiri.

"Maaf Encik, sudah waktunya untuk makan ubat.." Kata Fatimah, Si perawat penghuni sakit jiwa.

Sambil menutupi kepalanya dengan plastik berwarna jingga, lelaki itu menangis tersedu-sedu. Kemudian lelaki itu terus-terus meminta agar dikembalikan nyawa kekasihnya yang telah meninggal dilanggar lari di Jalan Robinson.

Sejak kejadian tragis yang menimpa lelaki itu, lelaki itu ditempatkan di pusat pemulihan jiwa hampir 5 tahun. Sehingga hari ini, dia tidak menanggalkan plastik berwarna jingga di kepalanya. Perawat-perawat yang merawat lelaki itu sedia maklum akan tabiatnya dan mereka memahami tentang kesulitan, rasa cinta dan rindu pada kekasihnya, Zulaikha.

Rabu, 21 Jun 2017

Salam rindu


Setelah beberapa tahun sibuk dengan urusan buku patah dan buku jodoh, saya akan kembali di sini. Tempat di mana semuanya bermula. Terima kasih untuk para pembaca #bicarasamaawan. Saya ada, kerana kalian ada,

Tunggu, saya akan kembali menulis di halaman ini. Halaman yang akan menjadi rumah pertama yang akan saya update setelah Instagram , Facebook 
dan juga Twitter .

Salam rindu,
Kiki Grindawangsa.